April 14, 2024

Kualitas gambar

Monitor ini didasarkan pada panel VA dengan rasio kontras statis 4.000:1 yang tinggi, memastikan warna hitam pekat dan detail yang jelas dalam bayangan.

Lebih lanjut, ia memiliki lapisan film yang ditingkatkan quantum-dot yang meningkatkan gamut warnanya hingga 99% Adobe RGB dan cakupan ruang warna 97% DCI-P3, yang setara dengan ukuran gamut ~150% sRGB!

Hasilnya, Anda mendapatkan warna yang kaya dan cerah! Dibandingkan dengan monitor standar lebar 90% – 95% DCI-P3, Anda mendapatkan lebih banyak variasi warna dalam warna hijau, biru, dan cyan.

Jika Anda lebih suka warna yang kurang jenuh untuk akurasi yang lebih baik saat melihat konten sRGB, ada mode emulasi sRGB yang menjepit gamut asli ~150% hingga ~100%, dengan kecerahan yang dapat disesuaikan.

Selanjutnya, Gigabyte FV43U memiliki kecerahan puncak tinggi 750-nits, yang mendapat dorongan hingga 1.000-nits saat menonton konten HDR. Layarnya cukup terang untuk mengurangi silau bahkan di ruangan dengan pencahayaan sekitar yang kuat dan Anda mendapatkan detail yang tajam dan jelas dalam pemandangan yang cerah.

Ada 8 zona peredupan yang dapat meredupkan layar tempat gambar seharusnya gelap tanpa terlalu memengaruhi bagian yang seharusnya tetap cerah, sehingga secara efektif meningkatkan rasio kontras.

Namun, karena hanya ada delapan zona pada layar 43″ raksasa ini dengan lebih dari 8 juta piksel, penerapan peredupan lokal tidak terlalu efektif.

Beberapa pemandangan dengan objek terang dan gelap berjauhan akan terlihat bagus, tetapi sering kali, peredupan lokal tidak akan dapat meningkatkan kualitas gambar.

Terlepas dari itu, berkat rasio kontras asli monitor yang tinggi, kecerahan puncak yang kuat, dan gamut warna yang lebar, konten HDR akan terlihat sangat bagus, hanya saja tidak sebagus tampilan HDR ‘sebenarnya’ dengan solusi peredupan lokal yang lebih kompleks, seperti 1152 -zona ASUS PG32UQX atau 2048-zona Samsung Odyssey Neo G9. Tentu saja, pajangan ini juga jauh lebih mahal.

Alternatif lain adalah TV atau monitor OLED, tetapi pada saat penulisan ini, ukuran terkecil yang tersedia adalah 48″, yang terlalu besar untuk sebagian besar pengguna. Meskipun OLED menawarkan kualitas gambar HDR yang lebih baik berkat rasio kontras tak terbatas dan tidak ada aliran cahaya latar, OLED tidak seterang dan memiliki kelemahannya sendiri, seperti risiko burn-in.

Kembali ke Gigabyte FV43U, resolusi 4K UHD terlihat tajam bahkan pada layar berukuran 43″ dengan 104 PPI (piksel per inci). Jadi, pada jarak pandang normal, akan sulit untuk melihat piksel individu.

Monitor menggunakan tata letak subpiksel BGR alih-alih RGB biasa, sehingga teks akan tampak agak berjumbai.

Itu tidak terlihat di game atau saat menonton video. Untuk penggunaan desktop, pastikan untuk mengatur Windows ClearType dengan benar. Penskalaan juga akan membuat teks lebih tajam, tetapi Anda akan kehilangan beberapa real estat layar. Masalah ini memengaruhi semua monitor/TV berukuran 43″.

Monitor juga memiliki masalah yang tidak biasa dengan teks abu-abu pada latar belakang hitam; menjadi sulit dibaca ketika ditampilkan di bagian atas layar. Sekali lagi, Anda dapat menggunakan penskalaan, serta Black Equalizer untuk mengatasi masalah, tetapi dengan mengorbankan ruang layar dan rasio kontras. Jadi, jika Anda bekerja dengan spreadsheet dan ingin menggunakan monitor ini tanpa penskalaan apa pun untuk ruang layar maksimum, kami sarankan untuk membeli yang lain.

Sekarang, sementara Gigabyte mengklaim sudut pandang lebar 178° untuk Aorus FV43U, beberapa pergeseran dalam kecerahan dan kontras terlihat jelas saat menonton layar dari sudut. Bahkan pada posisi tampilan normal, beberapa pergeseran gamma/saturasi dapat diamati karena ukuran monitor yang besar; inilah mengapa sebagian besar monitor VA besar melengkung.

Untuk game dan penggunaan sehari-hari, ini tidak akan menjadi masalah. Namun, kami tidak menyarankan monitor untuk pekerjaan kritis warna yang serius, jika Anda ingin membeli monitor gaming terbaru dan tercanggih Anda dapat membelinya di Gaming Monitor Singapore dengan harga terjangkau.

Pertunjukan

Input lag tidak terlihat, memungkinkan pengalaman bermain game yang responsif tanpa penundaan nyata antara tindakan Anda dan hasil di layar.

Selanjutnya, kecepatan waktu respons piksel lumayan. Ini lebih cepat daripada kebanyakan monitor VA dengan kecepatan refresh tinggi, tetapi beberapa noda dalam pemandangan gelap akan terlihat. Namun, kecuali Anda adalah pemain FPS yang sangat kompetitif atau sangat sensitif terhadap ghosting, itu tidak akan mengganggu Anda.

Ada lima mode overdrive waktu respons: Mati, OD Cerdas, Kualitas Gambar, Keseimbangan, dan Kecepatan. Untuk kecepatan refresh tetap 120Hz/144Hz, kami merekomendasikan mode Balance untuk jumlah ghosting paling sedikit tanpa biaya overshoot.

Jika Anda menggunakan kecepatan refresh variabel dan kecepatan bingkai Anda di bawah 100FPS, Anda harus memutarnya kembali ke Kualitas Gambar untuk mencegah bayangan terbalik.

Monitor Gigabyte FV43U mendukung AMD FreeSync Premium Pro dengan rentang VRR (kecepatan refresh variabel) 48-144Hz untuk gameplay bebas air mata hingga 144FPS. Meskipun tidak secara resmi divalidasi oleh NVIDIA sebagai ‘Kompatibel dengan G-SYNC’, VRR juga berfungsi dengan kartu NVIDIA.

Sayangnya, beberapa unit dipengaruhi oleh masalah kedipan kecerahan VRR yang terkenal.

MBR (Motion Blur Reduction) juga didukung dengan implementasi Gigabyte’s Aim Stabilizer Sync yang memungkinkannya bekerja bersamaan dengan VRR. Teknologi ini menggunakan nyala lampu latar untuk mengurangi bayangan yang dirasakan dengan mengorbankan kecerahan gambar.

Fitur

Di bawah bezel bawah, terdapat joystick untuk navigasi cepat dan mudah melalui menu OSD (On-Screen Display).

Fitur permainan yang patut diperhatikan termasuk berbagai preset gambar (FPS, RTS, Reader, tiga profil yang dapat disesuaikan, dll.), Black Equalizer (meningkatkan visibilitas dalam adegan yang lebih gelap), overlay crosshair, timer di layar, dan pelacak kecepatan refresh.

Selain alat penyesuaian gambar standar (kecerahan, kontras, suhu warna, dll.), monitor Gigabyte FV43U juga menawarkan pengaturan lanjutan, seperti gamma, getaran warna, dan ketajaman.

Fitur lain yang didukung termasuk Gambar dalam Gambar, Gambar demi Gambar, sakelar KVM bawaan, OSD Sidekick (aplikasi desktop untuk fitur menu OSD) dan Dasbor (memungkinkan Anda melacak suhu GPU/CPU, penggunaan, dll. di layar).

Desain & Konektivitas

Dudukan monitor kokoh dan meskipun tidak memiliki penyesuaian ergonomis, monitor ini kompatibel dengan dudukan VESA 200x200mm.

Tidak seperti kebanyakan monitor dengan lapisan anti-silau matte, FV43U memiliki lapisan semi-gloss. Jadi, ini sedikit lebih reflektif, tetapi kualitas gambarnya lebih jelas. Berkat kecerahan puncak monitor yang tinggi, monitor ini akan mampu melawan silau di ruangan yang cukup terang.

Pilihan konektivitas termasuk DisplayPort 1.4 dengan DSC, dua port HDMI 2.1, USB-C (Mode Alt DP 1.4, 18W PD), speaker terintegrasi 12W ganda, jack headphone, port line-out audio, KVM dan hub dual-USB 3.0.

Perhatikan bahwa port HDMI 2.1 pada Gaming Monitors ini memiliki bandwidth 24 Gbps terbatas dan mengandalkan DSC (Display Stream Compression) untuk 4K 144Hz dengan kedalaman warna 10-bit dan format warna penuh 4:4:4.

Ini bukan masalah bagi gamer PC dan Xbox dengan perangkat keras HDMI 2.1, tetapi jika Anda memiliki PS5, Anda akan dibatasi hingga 4K 120Hz dengan subsampling chroma 4:2:0.

Karena port HDMI 2.1 PS5 dibatasi hingga 32 Gbps, Anda tetap harus menggunakan subsampling chroma 4:2:2, tetapi Anda harus menurunkannya ke 4:2:0 pada Gigabyte FV43U. Jenis kompresi ini terutama menyebabkan teks pada latar belakang berwarna tampak sedikit buram, jadi ini bukan masalah besar untuk bermain game.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *